Ada berbagai macam tema taman yang dikenal di berbagai tempat. Beberapa diantaranya seperti taman Jepang, taman Cina, taman India, taman Eropa dan lain-lain. Taman-taman ini memiliki ciri khas yang membedakan antara yang satu dan lainnya. Namun tahukah Anda bahwa terdapat pula taman Jawa.

Dilihat dari namanya, taman ini bisa dikatakan orisinil dari Indonesia. Berbagai hiasan seperti bunga dan ornamen seperti gazebo atau kolam benar-benar tampak berciri khas Indonesia. Nah, ingin tahu bagaimana bentuk taman Jawa yang asli? Simak berbagai informasinya berikut ini.

Taman Sari Jogja, sumber ETTBLNet
Taman Sari Jogja, sumber ETTBLNet

 Taman Jawa

Setiap peradaban atau suku pasti menyukai keindahan. Salah satu bentuk keindahan yang dibuat adalah keberadaan taman-taman. Lihat saja, bagi istana kerajaan meskipun di masa lampu, terdapat taman yang menghiasi lingkungannya. Tidak terkecuali taman Jawa yang juga menghiasi istana kerajaan Jawa di masa lampau.

Taman yang disinyalir merupakan tema taman asli yang terdapat di Indonesia ini memiliki ciri khas tersendiri. Bagian taman, hiasan taman hingga ornamen taman semuanya merepresentasikan budaya Jawa. Penduduk asli Jawa juga mengadopsi berbagai hiasan dan ornamen khas ini untuk bangunan atau lingkungan rumah mereka.

Taman ini dahulunya dibangun di areal keraton dan yang diperbolehkan masuk hanya keluarga Raja. Kini taman ini dibuka untuk umum seperti salah satunya yang terdapat di areal keratin Jogja. Konsep taman ini kini diadopsi untuk bangunan hotel, kantor, taman kota dan di rumah masyarakat.

Taman bertema Jawa atau Javanese Garden adalah taman khas Jawa yaitu taman yang dibangun dengan tema gaya tradisional Jawa. Prinsip dasar taman ini adalah miniaturisasi dari lanskap atau pemandangan alam tropis di Jawa. Elemen dasar seperti batu-batu dan kolam dipakai untuk melambangkan lanskap alam berukuran besar.

Taman dalam bahasa Jawa adalah “Pasren”. Asal usul kata pasren terdiri dari kata asri yang berarti indah. Mendapat awalan ‘pa’ dan akhiran ‘an’. Sehingga dirangkai menjadi ‘pa + asri + an’(pasren). Jadi artinya suatu tempat yang banyak keindahan.

Pendopo, sumber Boombastis
Pendopo, sumber Boombastis

Konsep Taman Jawa

Taman Jawa terdiri dari sebuah ruangan yang terdapat bangunan pendopo, kolam, serta dilengkapi dengan bangunan berbentuk punden berundak terbuat dari batu dan pohon yang di keramatkan seperti pohon bambu kuning, pohon beringin, pohon bunga kantil, dan yang lainnya. Umumnya taman ini dibuat menurut selera pribadi yang menuntut suasana tenang dan asri serta menjadikannya sebagai tempat untuk bertafakur, introspeksi dan istirahat.

Pada taman klasik ini umumnya terdapat air, simetris dan alami lalu ditambahkan bangunan buatan manusia seperti punden berundak dan kolam pemandian keluarga raja. Fungsi bangunan berguna sebagai kerangka atau menambahkan kecantikan pemandangan dan juga sebagai dekorasi. Bangunan-bangunan yang ditemukan di taman khas ini antara lain Balai, Pendopo, Segaran, Dwarapala, Paduraksa, Candi bentar, dan punden berundak.

Bunga khas atau tanaman hias yang sering menjadi bagian dari taman ini diantaranya adalah mawar merah, mawar putih, kantil, melati, kenanga, sedap malam dan melati gambir. Menurut tradisi, setiap tanaman hias ini memiliki maknanya masing-masing. Semua maknanya berlandaskan filosofi Jawa.

Sedangkan untuk pepohonannya, taman tradisional ini juga memiliki pilihan khusus. Yang sering terlihat pada taman tradisional ini adalah pohon sawo kecik, pohon beringin, pohon bambu dan pohon kepel. Dari beberapa pilihan pohon ini, sawo kecil dan kepel adalah pohon yang menghasilkan buah. Buah kepel diketahui sebagai salah satu buah favorit putri keraton Jawa.

Taman Sari Jogja, sumber Harian Merapi
Taman Sari Jogja, sumber Harian Merapi

Bagian  Taman

Pada taman khas jawa, bagian-bagiannya terdiri dari beberapa seperti bangunan yang ada di taman, gerbang taman dan ornamen taman. Hal ini dapat dilihat saat mengunjungi beberapa taman khas Jawa yang masih ada seperti Taman Sari Jogja, Candi Tikus dan Petirtaan Jolotundo.

Untuk bangunan-bangunan yang terdapat pada taman adalah bangunan seperti pendopo, gazebo, punden berundak dan segaran. Pendopo adalah bagian bangunan yang terletak di depan bangunan utama. Sedangkan gazebo adalah tempat yang digunakan untuk melihat pemandangan taman. Punden berundak adalah bangunan teras bertingkat-tingkat meninggi yang menyandar di kemiringan lereng gunung. Sedangkan segaran adalah kolam terletak di taman ini yang berfungsi untuk mensucikan diri (mandi), untuk persediaan air, juga untuk menyeimbangkan alam.

Pada taman khas ini, terdapat beberapa ornamen yang juga menjadi ciri khasnya. Beberapa yang sering diketahui secara luas oleh masyarakat adalah umbul-umbul, janur kuning, bleketepe dan pohon air warna. Konsep ornamen khas ini kebanyakan dipengaruhi dari budaya yang islami.

Sedangkan untuk gerbang, kita sering melihat bangunan gerbang yang ikonik seperti retjo petung dan naga Jawa. Keduanya merupakan gerbang dari konsep taman khas Jawa. Namun terdapat lagi yang lainnya seperti candi bentar, paduraksa dan kala. Candi bentar adalah apa yang sering disebut sebagai gapura.

Itu dia berbagai informasi seputar taman Jawa yang khas dan unik untuk Anda. Terdapat bagian taman mulai dari bangunannya, gerbang hingga ornamennya. Pilihan tanaman hias serta pohonnya juga khas dan memiliki makna tersendiri. Sehingga dari sini terlihat bahwa taman ini berbeda dengan taman-taman yang lainnya yang ada di dunia.

Setelah mengetahui berbagai informasi seputar taman khas Jawa, apakah Anda tertarik untuk menjadikannya tema taman rumah Anda? Jika tertarik, Anda bisa berkonsultasi kepada jasa taman Jogja. Semoga berbagai informasi ini bisa menjadi wawasan tambahan yang menarik dan bisa dimanfaatkan untuk kreasi taman di rumah Anda. Jangan lupa untuk menyimak berbagi ulasan menarik seputar taman lainnya di halaman gogreengardenjogja.com.

Open chat
Tukang Taman Berpengalaman.